Saraf Arsenal Akan Diuji Terakhir

Setelah terakhir memenangkan gelar Liga Premier pada musim 2003/04, Arsenal menemukan diri mereka kembali dalam perlombaan untuk menjadi juara Inggris sekali lagi.

Dengan juara bertahan Manchester City juga kuat dalam campuran dalam perlombaan dua kuda, keberanian Arsenal akan diuji akhir untuk sisa musim yang mendebarkan di papan atas Inggris.

Gunners Harus Menstabilkan Kapal Setelah Bergoyang

Arsenal terbang di bawah manajer Mikel Arteta selama beberapa bulan pertama tahun ini dan mengumpulkan tujuh kemenangan pertandingan di Liga Premier. The Gunners, yang 7/4 dalam taruhan olahraga di pasar Zambia untuk memenangkan Liga Premier musim ini, melihat kredensial gelar mereka diuji pada bulan April ketika mereka menghadapi Liverpool.

Menemukan diri mereka unggul 2-0 dalam 28 menit pertama, pakaian London utara akhirnya bermain imbang 2-2 di Anfield. Tentu bukan akhir dunia bagi tim Arteta, tetapi mungkin ada peluang yang terlewatkan untuk mengatasi rintangan signifikan dalam perjalanan menuju gelar potensial.

Arsenal kemudian menemukan diri mereka dalam posisi yang sama pada pertandingan berikutnya di West Ham United, tetapi kali ini hanya butuh 10 menit bagi tim tamu untuk unggul 2-0 di Stadion London. West Ham kembali merespons dengan kedua tim mencetak gol dan pertandingan berakhir dengan hasil imbang 2-2 lagi.

Keyakinan pasti akan terguncang setelah membuang dua keunggulan 2-0 dan melihat total empat poin hilang di Anfield dan Stadion London. Arsenal goyah ketika itu penting musim lalu dengan harapan mereka finis di empat besar dan, setelah dua hasil imbang itu, mereka akan ditentukan hal yang sama tidak akan terjadi lagi dengan mempertaruhkan mahkota Inggris tahun ini.

Manchester City Telah Ada Dan Melakukannya

Apa yang mungkin akan lebih membuat gugup di kubu Arsenal adalah kenyataan bahwa saingan gelar mereka Manchester City tahu apa yang diperlukan untuk memenangkan perburuan gelar Liga Premier.

City menahan keberanian mereka pada hari terakhir musim lalu untuk bangkit dari ketinggalan 2-0 untuk mengalahkan Aston Villa di Etihad dan dengan kejam menyangkal manajer J├╝rgen Klopp dan tim Liverpoolnya yang berbakat, apa yang akan menjadi mahkota Liga Premier kedua.

Bos City Pep Guardiola telah sukses di klub mana pun dia berada. Dari gelarnya bersama Barcelona dan Bayern Munich, ahli taktik asal Spanyol itu telah menjadikan City kekuatan yang tangguh di Inggris dan Eropa. Arteta bekerja di bawah Guardiola selama waktunya sebagai asisten pelatih di Stadion Etihad dan para manajer saling mengenal dengan baik. Pertarungan antara master dan magang menambah elemen lain pada apa yang tampaknya akan menjadi perebutan gelar yang rumit untuk diprediksi.

Arsenal telah menjadi tim yang harus dikejar sejak awal musim mereka. Minggu-minggu yang tersisa akan menunjukkan apakah The Gunners memiliki keberanian untuk tetap berada di jalur dan akhirnya mengakhiri penantian panjang mereka untuk kejayaan Liga Premier.

Author: Jacob Miller